Selasa, 16 September 2014   |   Arbia', 21 Dzulqaidah 1435 H
Pengunjung Online : 3.591
Hari ini : 29.127
Kemarin : 33.741
Minggu kemarin : 230.267
Bulan kemarin : 677.761
Anda pengunjung ke 97.123.666
Sejak 01 Muharam 1428
( 20 Januari 2007 )
IMAGE GALLERY
AGENDA
  • Belum ada data - dalam proses

 

Budaya Melayu

Pantun untuk Menyambut Pengantin

Pantun penyambutan pengantin berisi ungkapan selamat datang kepada pengantin lelaki untuk dipersandingkan dengan pengantin perempuan di atas pelaminan. Dua orang wakil dari pihak pengantin perempuan akan menaburkan air mawar dan beras kunyit sembari mempersilahkan kaum wanita yang mengikuti rombongan itu untuk naik ke rumah. Sementara itu, pengantin lelaki dipersilahkan duduk di kursi untuk menyaksikan hiburan yang biasanya berupa pertunjukan silat yang dipersembahkan oleh beberapa penduduk kampung sebagai penghormatan bagi pengantin lelaki yang menjadi raja sehari (Abu Bakar dan Hussin, 2004).

Pantun menyambut pengantin ini diungkapkan dengan diiringi lantunan pantun lain yang berisi ajakan kepada para undangan untuk mencicipi jamuan makanan yang dihidangkan. Dalam prosesi ini, pihak perempuan dan pihak lelaki saling berbalas pantun yang diawali oleh pihak perempuan sebagai tuan rumah:

 

001.


Batu kecubung warna ungu

Ditatah berlian batu bermutu

Adat Melayu menyambut tetamu

Hamparkan tikar lebarkan pintu

002.

Orang ke laut menjala udang

Petang hari pasang pelita

Yang ditunggu sudah pun datang

Yang dinanti sudah pun tiba

003.

Pisang sarenda masak hijau

Nanti layu tak layu

Tinggi rendah sama meninjau

Nanti lalu tak lalu

Pihak lelaki akan membalas pantun tersebut yang mengungkapkan bahwa mereka sebenarnya sudah tiba sejak tadi seandainya tidak ada aral melintang.

 

004.

Kain putih panjang sebelit

Mari dibuat tali timba

Kalau tidak jalan berbelit

Pagi tadi saya sudah tiba

Oleh pihak perempuan, pantun di atas dibalas dengan ungkapan hormat sebagai tanda penghormatan sambil mempersilahkan rombongan pihak lelaki untuk duduk dan menikmati jamuan yang telah dihidangkan.

 

005.

Bukan letak sebarang letak

Letak datuk ditikar salai

Letak meminta ditikar minta

Menyembah Datuk di hujung balai

006.

Singapura negerinya elok

Tengahnya rumah kelilingnya pekan

Sudah adat lembaga Datuk

Nasi yang terhidang ini saya sembahkan

007.

Ayam hutan terbang ke bukit

Turun ke tanah makan dedak

Nasinya hitam lauknya sedikit

Entah bertambahkan atau tidak

008.

Dibeli kacang di kedai Cina

Dimasak orang dalam belanga

Cubalah rasa tuan semua

Kalau kurang garam boleh bertanya

009.

Entahkan sawi entahkan lobak

Dimakan orang di dalam belanga sompak

Dibubuhnya kuah tidak beragak

Hati pulak rasa kopak

010.

Lebah tidak bersarang lagi

Habis pulang ke Gunung Ledang

Sembah tidak dipanjangkan lagi

Perut pun lapar hari pun petang

011.

Anak puyuh berlari-lari

Lari ke lalang habis terbakar

Ambillah air basuhlah hujung jari

Hidang sudah terhampar

012.

Saya tidak memanjangkan kalam

Hendak ditulis patah sudah kalam

Hendak dibaca surat sudah kelam

Wabillahi wassalam

013.

Ambil wazan pada Nabi

Ambil turusan pada nang tua

Kok sampai harinya

Nak kenduri jualah

014.

Lancang angin kencang di atas

Nak menitis tali kecapi

Jongnya lilin layarnya kertas

Nak belayar ke lautan api

015.

Rama-rama si kumbang jati

Patah helah turun berkuda

Patah tumbuh hilang berganti

Adat pusaka begitu juga


Terimalah.














Dibaca : 28.177 kali.

Berikan komentar anda :

Silakan Login Untuk Komentar

Silakan Login atau Mendaftar terlebih dahulu jika anda belum menjadi anggota.

 Kolom untuk yang sudah menjadi member
Email
Password