Jumat, 18 April 2014   |   Sabtu, 17 Jum. Akhir 1435 H
Pengunjung Online : 744
Hari ini : 3.656
Kemarin : 23.836
Minggu kemarin : 148.067
Bulan kemarin : 2.006.207
Anda pengunjung ke 96.607.006
Sejak 01 Muharam 1428
( 20 Januari 2007 )
IMAGE GALLERY
AGENDA
  • Belum ada data - dalam proses

 

Budaya Melayu

Tari Lenggok Mak Inang: Tari Tradisional Melayu Sumatra Utara


Tari Lenggok Mak Inang merupakan salah satu tari tradisional Melayu dari Sumatra Utara. Jumlah penari dalam tarian ini ada dua orang, yakni laki-laki dan perempuan. Tari Lenggok Mak Inang menceritakan pertemuan antara bujang dan dara, perjalinan kasih mereka, hingga akhirnya pasangan itu melangsungkan pernikahan.  

1. Asal-usul

Tari Lenggok Mak Inang merupakan tarian dasar dalam tradisi di masyarakat Melayu. Seiring dengan perkembangan zaman, tarian ini telah mengalami perubahan, namun beberapa gerakan dasar tarian masih dipertahankan. Hal ini demi menjaga maksud dan pesan yang ingin disampaikan. Tari Lenggok Mak Inang menggunakan tempo sedang, yaitu 2/4. Tempo ini disebut tempo rumba atau mambo yang di kalangan orang-orang Melayu disebut tempo Mak Inang. Tari Lenggok Mak Inang terdiri dari empat ragam di mana setiap ragam terdiri dari 8x8. Tiap-tiap ragam dibagi menjadi dua bagian, yang masing-masing bagian 4x8. Bagian kedua dari ragam-ragam tersebut merupakan pengulangan bagian pertama.

Masyarakat Melayu di Sumatra Utara biasanya mementaskan tarian ini dalam berbagai upacara dan acara-acara yang melibatkan banyak orang. Bagi masyarakat Melayu menyelenggarakan kenduri besar atau pesta panen setelah menuai padi menjadi suatu budaya yang berkesinambungan. Acara ini menjadi ajang berkumpul semua orang kampung, termasuk juga lajang dan dara yang sedang dalam proses mencari pasangan hidup (Tengku Mira Sinar, ed. 2009: 15). Proses pencarian jodoh dalam bingkai kearifan Melayu tersebut kemudian menjadi inspirasi dalam gerakan-gerakan Tari Lenggok Mak Inang.

2. Penari

Penari dalam Tari Lenggok Mak Inang adalah sepasang anak muda laki-laki dan perempuan. Pemilihan penari tersebut menyesuaikan dengan tema yang diusung oleh tarian ini, yakni perjalinan kasih di antara dua anak muda.    

3. Ragam Gerakan

Tari Lenggok Mak Inang bercerita tentang dara dan lajang yang sedang dalam proses mencari pasangan suami istri. Para penari memperagakan gerakan-gerakan yang memperlihatkan bagaimana pasangan muda-mudi tersebut berkenalan dan melakukan pendekatan satu sama lain dan hubungan mereka hingga ke jenjang pernikahan. Ada empat ragam gerakan dalam Tari Lenggok Mak Inang. Pada ragam-ragam tersebut ada beberapa gerakan yang sama dengan gerakan sebelumnya, ada pula gerakan yang berbeda. Ragam-ragam gerakan Tari Lenggok Mak Inang saling melengkapi dan berkolaborasi antara satu ragam dengan ragam yang lain. Beberapa ragam gerakan Tari Lenggok Mak Inang ini dijelaskan dalam buku Teknik Pembelajaran Dasar Tari Melayu Tradisional (2009:16-22), yaitu antara lain:

a. Ragam 1

Ragam ini menggambarkan pertemuan antara laki-laki dan perempuan muda yang belum saling kenal. Keduanya memetik bunga yang ada di sekitar tempat tersebut untuk mencari perhatian dan mengisi waktu masing-masing. Ragam gerakan pada bagian ini dibagi menjadi dua, yaitu ragam 1A dan ragam 1B.

Ragam 1A

  • Gerakan penari di tempat, kaki berjalan, tangan melenggang, 1x8.
  • Pada hitungan 1-4 maju penari melenggang serong kanan menuju garis tengah (garis bayangan) dan pada hitungan 4 kaki kiri tepat menginjak garis tengah. Bersamaan dengan itu posisi tangan kiri berada di depan dada, telapak tangan menghadap ke depan, ujung jari sejajar dengan sisi bahu sebelah kiri dan dilentikkan. Pada hitungan 5-8, mundur kembali ke semula dengan posisi tangan tidak berubah. 
  • Maju beredar dalam hitungan 1x8 menuju ke sisi kanan pasangan dan saat melewati garis tengah membelok ke kanan. Tangan bergerak seolah memetik bunga. Caranya, pada hitungan 1 dan hitungan ganjil berikutnya, tangan kanan dinaikkan serong kanan atas dengan jari melentik, ujung jari menghadap ke atas, telapak tangan menghadap serong kanan depan dan tangan kiri diantarkan serong kiri bawah dengan jari melentik, sedangkan telapak tangan menghadap serong kiri bawah. Apabila ditarik garis bayangan dari ujung jari kanan ke ujung jari kiri merupakan garis lurus yang menyilang badan. Pada hitungan 2 dan hitungan genap berikutnya, tangan menyilang di depan badan setinggi pinggang dengan posisi pergelangan tangan kanan di atas pergelangan tangan kiri dan telapak tangan dikepalkan.   
  • Maju beredar dalam hitungan 1x8 kembali ke tempat dengan edaran membentuk mata pancing atau huruf s terbalik. Tangan bergerak seolah memetik bunga dengan cara pada hitungan 1 dan hitungan ganjil berikutnya tangan kiri dinaikkan serong kiri atas dengan jari melentik, ujung jari menghadap ke atas, telapak tangan menghadap serong kiri depan, tangan kanan menghadap serong kiri depan dan tangan kanan diantarkan serong kanan bawah dengan jari melentik, telapak tangan menghadap serong kanan bawah. Pada hitungan 2 dan hitungan genap berikutnya, tangan menyilang di depan badan setinggi pinggang dengan posisi pergelangan tangan kiri di atas pergelangan tangan kanan dan telapak tangan dikepalkan. Gerakan ini kebalikan dari nomor 3.

Ragam 1B

  • Gerakan di tempat, kaki berjalan, tangan melenggang, 1 x 8.
  • Pada hitungan 1 sampai 4 maju melenggang serong kiri menuju garis tengah (garis ini adalah garis bayangan) dan pada hitungan ke-4 kaki kiri menginjak garis tengah. Bersamaan dengan itu, posisi tangan kiri penari laki-laki berkacak pinggang. Sedangkan tangan kiri penari perempuan berada di pangkal paha kiri atau menyingsingkan kain. Adapun tangan kanan berpatah sembilan di depan dada dengan telapak tangan menghadap ke depan, ujung jari sejajar dengan sisi bahu sebelah dan dilentikkan. Pada hitungan 5 sampai 8, penari mundur kembali ke tempat semua dengan posisi tangan tetap.
  • Gerakan ini sama dengan gerakan ragam 1A nomor 3.
  • Gerakan ini sama dengan gerakan ragam 1A nomor 4

b. Ragam 2

Gerakan pada ragam yang kedua menceritakan bahwa sepasang muda-mudi itu sudah mengenal satu sama lain, meskipun belum akrab. Keduanya mencari kepastian perasaan masing-masing sambil ajuk-mengajuk hati, menyelami sukma.

Ragam 2A

  • Gerakan di tempat, kaki berjalan, tangan melenggang. Pada hitungan 1 sampai 4, penari melenggang di tempat sambil turun/jongkok dengan arah serong kanan dan pada hitungan 5 sampai 8 perlahan-lahan kembali berdiri.
  • Sama dengan gerakan nomor 2 pada gerakan ragam 1A.
  • Pada hitungan 1 sampai 4 penari beredar menuju ke sisi kanan pasangan melewati garis tengah, tangan kiri lentik terkembang bergerak dari arah kiri atas menuju tengah badan. Sedangkan tangan kanan lentik terkembang dengan ujung jari menghadap ke atas bergerak dari arah kanan bawah menuju ke tengah badan dan bertemu dengan tangan kiri sehingga membentuk silangan tangan di depan badan dengan posisi tangan kanan berada di dalam.

Pada hitungan 5 sampai 8, penari membalikkan badan dan mundur. Tangan kiri langsung ke langsung ke sisi kiri badan; tangan kiri penari laki-laki berkacak pinggang, sedangkan tangan kiri penari perempuan berada di pangkal paha. Adapun tangan kanan diputar berpatah sembilan di depan dada, telapak tangan menghadap ke depan, ujung jari sejajar dengan sisi bahu sebelah kiri dan dilentikkan.

  • Penari maju beredar 1 x 8 kembali ke tempat dengan edaran membentuk mata pancing atau huruf s terbalik. Pada hitungan 1 sampai 4, tangan lentik terkembang ke kiri dan ke kanan dengan ujung jari menghadap ke depan.

Pada hitungan 4 sampai 8 tangan kanan berada di sisi kanan badan, tangan kanan penari laki-laki berkacak pinggang, sedangkan tangan kanan penari perempuan berada di pangkal paha atau menyingsingkan kain. Adapun tangan kiri berada di depan badan sebelah kanan setinggi pinggang dengan jari melentik, telapak tangan menghadap ke kanan, ujung jari serong ke atas kurang lebih 45 derajat.

Ragam 2B

  • Gerakan di tempat, kaki berjalan, tangan melenggang. Pada hitungan 1-4 penari melenggang di tempat sambil jongkok menyerong ke kiri dan pada hitungan 5-8 penari berdiri dengan perlahan-lahan.
  • Gerakan sama dengan ragam 2A nomor 2.
  • Gerakan sama dengan gerakan ragam 2A nomor 3
  • Gerakan sama dengan gerakan ragam 2A nomor 4.

c. Ragam 3

Ragam gerakan ketiga menggambarkan penzahiran sikap serta sifat dari keduanya yang diungkapkan dengan gerakan memetik beberapa kuntum bunga. Si jaka mengikuti memetik beberapa kuntum bunga kemudian merangkainya dengan gerakan pencak (bunga) silat. Maksud dari gerakan ini adalah untuk memperlihatkan bahwa ia dapat melindungi sang dara, menjadi pengayom, dan dapat menjadi patriot bangsa. Karangan bunga tersebut kemudian diserahkan kepada si dara. Si dara menerima karangan bunga tersebut dengan penuh kepercayaan sebagai cerminan kasih yang berbalas. Gerakan-gerakan pada ragam ini, yaitu:

  • Penari perempuan: bergerak turun atau jongkok secara perlahan 1 x 8 dan perlahan naik 1 x 8. Tangan bergerak lemah gemulai menggambarkan sedang merangkai bunga. Pada hitungan 1, tangan kanan bergerak ke samping kanan. Pada hitungan 2, tangan kanan ke tengah/dalam, dan hitungan 3, tangan ke depan. Pada hitungan 4, tangan kembali ke tengah/dalam. Pada hitungan 5 tangan kiri ke samping kiri, hitungan 6 tangan kiri ke tengah/dalam, hitungan 7 tangan kiri ke depan, hitungan 8 tangan kiri kembali ke tengah/dalam.
  • Penari laki-laki: gerakan di tempat hitungan 1 x 8 dengan gerakan puncak (bunga) silat yang menggambarkan memetik satu atau dua tangkai bunga, kemudian diangkat dan dirangkai.
  • Pada hitungan 1 x 8 berikutnya, penari maju menuju ke pasangan dan menyerahkan karangan bunga yang telah dirangkai, yaitu pada hitungan 1 sampai 4 maju dan hitungan 5 sampai 8, mundur kembali ke tempat semula.  
  • Pada hitungan 1 sampai 4 penari beredar menuju ke garis tengah, hitungan 5 dan 6 mundur melingkar dengan sisi kanan badan sebagai poros, hitungan 7 dan 8 kembali maju melingkar dengan sisi kanan badan sebagai poros. Tangan kiri berada di sisi kiri badan; tangan kiri penari laki-laki berkacak pinggang, sedangkan tangan kiri penari perempuan berada di pangkal paha atau menyingsingkan kain. Adapun tangan kanan berada di kiri depan badan setinggi pinggang, jari melentik, telapak tangan menghadap ke kiri, ujung jari serong ke atas sekitar 45 derajat.
  • Sama dengan gerakan ragam 2A nomor 4.

d. Ragam 4

Gerakan-gerakan pada ragam 4 menggambarkan tumbuhnya saling pengertian di antara keduanya, kemudian mereka bersepakat untuk memohon restu kepada kedua orangtua mereka untuk menjalin hubungan pernikahan.

Ragam 4A

  • Melenggang di tempat dalam hitungan 1 x 8.
  • Pada hitungan 1-4, penari melenggang maju serong kanan menuju garis tengah dan pada hitungan 4 kaki kiri tepat menginjak garis tengah. Pada hitungan 5-8 penari mundur kembali ke tempat semula dengan tetap melenggang.
  • Pada hitungan 1-4, penari maju melenggang menuju garis tengah, kemudian pada hitungan 5 berbelok ke kanan dan maju, hitungan 8 badan berbalik dari kiri dengan kaki kiri menyilang di belakang kaki kanan sembari membuka tangan lentik terkembang berpatah sembilan.
  • Sama dengan gerakan ragam 2A nomor 4.

Ragam 4B

  • Penari melenggang di tempat pada hitungan 1 x 8.
  • Pada hitungan 1-4, penari melenggang maju serong kiri menuju garis tengah dan pada hitungan 4 kaki kiri tepat menginjak garis tengah, hitungan 5-8 mundur kembali ke tempat semula dengan tangan tetap melenggang.
  • Sama dengan gerakan ragam 4A nomor 3.
  • Sama dengan gerakan ragam 4A nomor 4.


Garis Edar Tari Lenggok Mak Inang

Sumber foto: Tengku Mira Sinar (ed.), 2008. Teknik Pembelajaran Dasar Tari Melayu Tradisional Karya Guru Sauti. Medan: Yayasan Kesultanan Serdang bekerjasama dengan Balai Kajian dan Pengembangan Budaya Melayu, p. 23-24.

4. Musik Pengiring

Beberapa lagu dan musik Melayu menjadi pengiring Tari Lenggok Mak Inang, beberapa lagu yang dapat mengiringi tarian ini, yaitu Lagu Mak Inang Kampung, Seringgit Dua Kupang, Mak Inang Hang Tuah, dan beberapa lagu lain yang mempunyai tempo sama dengan lagu-lagu tersebut.

5. Nilai-nilai

Selain menjadi salah satu kekayaan budaya masyarakat Melayu, Tari Lenggok Mak Inang juga mempunyai nilai-nilai yang dapat diambil manfaatnya, antara lain:

a. Nilai Keindahan

Keindahan yang muncul dalam Tari Lenggok Mak Inang berasal dari kombinasi ragam gerakan, alunan musik, dan kemahiran penari dalam menarikan tarian ini. Tari Lenggok Mak Inang membutuhkan gerakan yang lincah dan lembut dari para penari. Iringan musik yang digunakan dalam Tari Lenggok Mak Inang adalah lagu-lagu Melayu yang terkenal indah dan merdu.    

b. Nilai Kearifan Lokal

Tari Lenggok Mak Inang bercerita tentang proses bujang dan dara untuk menemukan pasangan hidup hingga ke pernikahan. Melalui tarian ini terlihat bahwa masyarakat Melayu mempunyai kearifan tersendiri mengenai masalah mencari pasangan atau calon suami/istri.

c. Nilai Pelestarian Budaya

Tari Lenggok Mak Inang merupakan salah satu kekayaan budaya Melayu yang memperkaya khazanah budaya Indonesia. Pelestarian tarian ini menjadi penting artinya sebagai salah satu upaya untuk melestarikan tradisi dan kebudayaan Melayu secara umum. Beberapa cara yang dapat dilakukan dalam rangka pelestarian Tari Lenggok Mak Inang adalah dengan memberi ruang pementasan bagi para penari tarian tradisional Melayu. Selain itu, dapat juga dilakukan dengan mengajarkan tarian ini kepada generasi muda.

6. Penutup

Tari Lenggok Mak Inang menjadi salah satu kekayaan budaya Nusantara. Pelestarian tari ini akan berlangsung seiring perkembangan tarian itu sendiri dan bagaimana masyarakat melestarikan seni tari ini. Pelestarian budaya, termasuk Tari Lenggok Mak Inang, tentunya memerlukan partisipasi dari berbagai pihak.

(Mujibur Rohman/Bdy/27/04-2011)

Sumber foto: Koleksi BKPBM

Referensi

Tengku Mira Sinar (ed.), 2008. Teknik Pembelajaran Dasar Tari Melayu Tradisional Karya Guru Sauti. Medan: Yayasan Kesultanan Serdang bekerjasama dengan Balai Kajian dan Pengembangan Budaya Melayu.

Dibaca : 16.661 kali.

Berikan komentar anda :

Silakan Login Untuk Komentar

Silakan Login atau Mendaftar terlebih dahulu jika anda belum menjadi anggota.

 Kolom untuk yang sudah menjadi member
Email
Password